Google+ Followers

Jumat, 22 Maret 2013

PENGERTIAN STANDARISASI



1.     PENGERTIAN STANDARISASI

Standarisasi merupakan penentuan ukuran yang harus diikuti dalam memproduksikan sesuatu, sedang pembuatan banyaknya macam ukuran barang yang akan diproduksikan merupakan usaha simplifikasi. Standardisasi adalah proses pembentukan standar teknis , yang bisa menjadi standar spesifikasi , standar cara uji , standar definisi , prosedur standar (atau praktik), dll
Istilah standarisasi berasal dari kata standar yang berarti satuan ukuran yang dipergunakan sebagai dasar pembanding kuantita, kualita, nilai, hasil karya yang ada. Dalam arti yang lebih luas maka standar meliputi spesifikasi baik produk, bahan maupun proses. Tidak boleh tidak standar harus atau sedapat mungkin diikuti agar supaya kegiatan maupun hasilnya boleh dikatakan dapat diterima umum oleh penggunaan standee atau ukuran ini adalah hasil kerja sama pihak-pihak yang berkepentingan dalam industry dimana perusahaan itu berada. Misalnya industry mobil di Amerika Serikat bersepakat untuk membuat mesin yang silindernya dapat dipergunakan segala macam merek busi mobil, atau malah terdapat sepakat antara industry mobil dan industry busi agar segala macam busi dapat dipasang di segala mesin mobil dan sebagainya

A.   PENGGUNAAN
Keberadaan standar yang diterbitkan tidak selalu berarti bahwa itu berguna atau benar. Hanya karena item dicap dengan nomor standar tidak, dengan sendirinya, menunjukkan bahwa item tersebut cocok untuk penggunaan tertentu. Orang-orang yang menggunakan barang atau jasa (insinyur, serikat buruh, dll) atau menentukan itu (kode bangunan, pemerintah, industri, dll) memiliki tanggung jawab untuk mempertimbangkan standar yang tersedia, menentukan yang benar, menegakkan kepatuhan, dan menggunakan item dengan benar. Validasi kesesuaian diperlukan.

Standardisasi diimplementasikan sangat ketika perusahaan mengeluarkan produk baru ke pasar. Kompatibilitas penting bagi produk yang akan sukses; banyak perangkat yang keluar telah USB , Ethernet , atau jenis koneksi standar lainnya. Hal ini memungkinkan konsumen untuk menggunakan item baru mereka bersama dengan apa yang mereka sudah sendiri.
Dengan menggunakan standarisasi, kelompok dapat dengan mudah berkomunikasi melalui pedoman yang ditetapkan, dalam rangka untuk menjaga fokus. Metode ini dibuat untuk memfasilitasi proses dan tugas, inilah mengapa Interlocks dengan lean manufacturing.
Dalam konteks kritik sosial dan ilmu-ilmu sosial , standardisasi sering berarti proses pembentukan standar dari berbagai jenis dan meningkatkan efisiensi untuk menangani orang, interaksi mereka, kasus, dan sebagainya. Contohnya termasuk formalisasi hukum acara di pengadilan, dan menetapkan kriteria yang seragam untuk mendiagnosa penyakit mental. Standardisasi dalam pengertian ini sering dibahas bersama dengan (atau sinonim untuk) skala besar tersebut perubahan sosial modernisasi, homogenisasi birokratisasi, dan sentralisasi masyarakat.
Dalam konteks pertukaran informasi bisnis, standardisasi mengacu pada proses pengembangan standar pertukaran data untuk proses bisnis yang spesifik menggunakan sintaks tertentu. Standar-standar ini biasanya dikembangkan di dalam tubuh konsensus standar sukarela seperti PBB Pusat Fasilitasi Perdagangan dan Bisnis Elektronik ( PBB / CEFACT ), World Wide Web Consortium W3C , Telecommunications Industry Association ( TIA ), dan Organisasi untuk Kemajuan Terstruktur Informasi Standar ( OASIS ).
Dalam konteks layanan pelanggan , standarisasi mengacu pada proses pengembangan standar internasional yang memungkinkan organisasi untuk memusatkan perhatian mereka pada memberikan keunggulan dalam pelayanan pelanggan, sementara pada saat yang sama memberikan pengakuan keberhasilan melalui organisasi 3rd Party, seperti British Standards Lembaga (BSI). Pelanggan Internasional Standar Pelayanan (TICSS) telah dikembangkan oleh Nasabah International Service Institute (TICSI) dengan tujuan membuat standar landasan global layanan pelanggan. Standar ini memiliki status standar independen, yang dikelola oleh The International Institute Layanan Pelanggan .
Standar dapat:
·         de facto standar yang berarti mereka diikuti oleh konvensi informal atau penggunaan dominan.
·         de jure standar yang merupakan bagian dari hukum yang mengikat, kontrak hukum atau peraturan.
·         Sukarela standar yang diterbitkan dan tersedia bagi orang untuk mempertimbangkan untuk digunakan
Secara umum, setiap negara atau perekonomian telah diakui Badan Standar Nasional tunggal (NSB). Contoh termasuk ABNT , ANSI , AENOR , AFNOR , BSI , dgn , DIN , Iram , JISC , Kats , SABS , SAC , SCC , SIS , SNZ . NSB adalah kemungkinan satu-satunya anggota dari bahwa perekonomian di ISO .
NSBs dapat berupa organisasi sektor publik atau swasta, atau kombinasi dari keduanya. Sebagai contoh, tiga NSBs Kanada, Meksiko dan Amerika Serikat masing-masing Dewan Standar Kanada ( SCC ), Biro Umum Standar (Dirección Jenderal de Normas, DGN), dan American National Standards Institute (ANSI). SCC adalah Kanada Crown Korporasi , DGN adalah badan pemerintah di lingkungan Departemen Ekonomi Meksiko, dan ANSI dan AENOR adalah 501 (c) (3) organisasi nirlaba dengan anggota baik dari sektor swasta dan publik. Para determinates dari apakah suatu NSB untuk ekonomi tertentu adalah badan sektor publik atau swasta mungkin termasuk peran historis dan tradisional yang mengisi sektor swasta dalam urusan publik dalam ekonomi atau tahap perkembangan ekonomi yang.
Banyak spesifikasi yang mengatur operasi dan interaksi antara perangkat dan perangkat lunak di internet sedang digunakan. Untuk melestarikan kata "standar" sebagai domain tubuh relatif pamrih seperti ISO, W3C , misalnya, menerbitkan "Rekomendasi", dan IETF menerbitkan " Permintaan untuk Komentar "(RFC). Publikasi ini kadang-kadang disebut sebagai standar. Konsep dan dokumen kerja tidak boleh dianggap sebagai standar resmi dipublikasikan.

Dalam konteks militer, standardisasi dapat didefinisikan sebagai: Pengembangan dan implementasi dari konsep, doktrin, prosedur dan desain untuk mencapai dan mempertahankan tingkat yang dibutuhkan kompatibilitas , pertukaran atau kesamaan dalam materi, operasional prosedural, teknis dan bidang administrasi untuk mencapai interoperabilitas.
Setidaknya ada empat tingkat standardisasi: kompatibilitas , pertukaran , kesamaan dan referensi . Proses ini menciptakan standarisasi kompatibilitas, kesamaan, pengukuran dan standar simbol. Standardisasi dalam konteks manajemen persediaan dan bahan-bahan itu mencakup aspek, setiap item ada gunanya dalam perusahaan tidak harus dibeli atau dibuat. Membuat atau membeli juga menguraikan proses standarisasi, di mana dapat digunakan baut, sekrup mungkin mengganti baut jadi akhirnya itu adalah pendekatan standar.
Adapula penggunaan lain dalam standarisasi, antara lain :
·         Dalam statistik , standardisasi mengacu pada konversi ke nilai standar .
·         Dalam teori tes, standardisasi mengacu pada pengukuran atau penilaian dilakukan di bawah kondisi yang tepat, ditentukan, dan berulang.
·         Dalam manajemen rantai pasokan , standardisasi mengacu pada pendekatan untuk meningkatkan kesamaan baik, proses produk bagian, atau pengadaan . Perubahan tersebut akan memungkinkan tertunda pembuatan manufaktur keputusan atau pengadaan, sehingga mengurangi variabilitas ditemukan dalam memiliki banyak non-komponen standar.
·         Dari ekonomi baru institusional sudut pandang, proses standarisasi dimulai dengan masalah sosial yang dikenal sebagai "dilema koordinasi" Standar, sebagai "norma sukarela", berfungsi untuk memfasilitasi resolusi. dilema koordinasi dan menyadari keuntungan bersama; maka standar juga mengacu pada jenis solusi dilema sosial.


B.   TEKNIK
Ada biasanya empat teknik yang berbeda untuk standardisasi
·         Penyederhanaan atau variasi kontrol
·         Kodifikasi
·         Nilai rekayasa
·         Statistik proses kontrol

2.     PROSES STANDARISASI
Meliputi proses perencanaan kegiatan dan fungsi untuk mempersiapkan seperangkat rencana dan instruksi untuk menghasilkan bagian. Perencanaan dimulai dengan gambar teknik, spesifikasi, bagian atau daftar bahan dan ramalan permintaan. Hasil dari perencanaan ini adalah:
·         Rute yang menetapkan operasi, operasi urutan, pusat-pusat kerja, standar, perkakas dan fixtures.This routing yang menjadi masukan utama untuk sistem manufaktur perencanaan sumber daya untuk mendefinisikan operasi untuk tujuan pengendalian produksi aktivitas dan menentukan sumber daya yang diperlukan untuk persyaratan kapasitas perencanaan tujuan.
·         Proses rencana yang biasanya menyediakan lebih rinci, instruksi kerja langkah-demi-langkah termasuk dimensi yang terkait dengan operasi individu, parameter pemesinan, set-up instruksi, dan pemeriksaan jaminan kualitas.
·         Fabrikasi dan perakitan untuk mendukung pembuatan gambar (sebagai lawan dari gambar teknik untuk menentukan bagian).
Perencanaan proses manual didasarkan pada pengalaman seorang insinyur manufaktur dan pengetahuan tentang sarana produksi, peralatan, kemampuan mereka, proses, dan perkakas. Proses perencanaan sangat memakan waktu dan hasil bervariasi berdasarkan orang yang melakukan perencanaan
3.     ORGANISASI IN TERNASIONAL DALAM STANDARISASI
Organisasi Internasional untuk Standardisasi (bahasa Inggris: International Organization for Standardization disingkat ISO atau Iso) adalah badan penetap standar internasional yang terdiri dari wakil-wakil dari badan standardisasi nasional setiap negara. Pada awalnya, singkatan dari nama lembaga tersebut adalah IOS, bukan ISO. Tetapi sekarang lebih sering memakai singkatan ISO, karena dalam bahasa Yunani isos berarti sama (equal). Penggunaan ini dapat dilihat pada kata isometrik atau isonomi.
Didirikan pada 23 Februari 1947, ISO menetapkan standar-standar industrial dan komersial dunia. ISO, yang merupakan lembaga nirlaba internasional, pada awalnya dibentuk untuk membuat dan memperkenalkan standardisasi internasional untuk apa saja. Standar yang sudah kita kenal antara lain standar jenis film fotografi, ukuran kartu telepon, kartu ATM Bank, ukuran dan ketebalan kertas dan lainnya. Dalam menetapkan suatu standar tersebut mereka mengundang wakil anggotanya dari 130 negara untuk duduk dalam Komite Teknis (TC), Sub Komite (SC) dan Kelompok Kerja (WG).
Meski ISO adalah organisasi nonpemerintah, kemampuannya untuk menetapkan standar yang sering menjadi hukum melalui persetujuan atau standar nasional membuatnya lebih berpengaruh daripada kebanyakan organisasi non-pemerintah lainnya, dan dalam prakteknya ISO menjadi konsorsium dengan hubungan yang kuat dengan pihak-pihak pemerintah. Peserta ISO termasuk satu badan standar nasional dari setiap negara dan perusahaan-perusahaan besar.
ISO bekerja sama dengan Komisi Elektroteknik Internasional (IEC) yang bertanggung jawab terhadap standardisasi peralatan elektronik.




Penerapan ISO di suatu perusahaan berguna untuk:
·         Meningkatkan citra perusahaan
·         Meningkatkan kinerja lingkungan perusahaan
·         Meningkatkan efisiensi kegiatan
·         Memperbaiki manajemen organisasi dengan menerapkan perencanaan, pelaksanaan, pengukuran dan tindakan perbaikan (plan, do, check, act)
·         Meningkatkan penataan terhadap ketentuan peraturan perundang-undangan dalam hal pengelolaan lingkungan
·         Mengurangi risiko usaha
·         Meningkatkan daya saing
·         Meningkatkan komunikasi internal dan hubungan baik dengan berbagai pihak yang berkepentingan
·         Mendapat kepercayaan dari konsumen/mitra kerja/pemodal

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar